Istri Jurnalis Jamal Khashoggi akan Tuntut NSO Group atas Spyware Pegasus

Istri jurnalis Saudi yang terbunuh, Jamal Khasoggi sedang mempersiapkan gugatan di Amerika Serikat (AS) terhadap pembuat spyware NSO Group.

Hanan Elatr mengklaim dia menjadi sasaran perangkat lunak Pegasus, yang merupakan perusahaan Israel.

Dikutip The Guardian, wanita berusia 52 tahun itu juga berencana menuntut pemerintah Arab Saudi dan Uni Emirat Arab (UEA) atas keterlibatan mereka dalam upaya yang dituduhkan untuk menginstal perangkat lunak di ponselnya.

Dia menerima dukungan atas usahanya mengumpulkan bukti untuk kasus-kasus dari Agns Callamard, mantan pejabat Perserikatan Bangsa-Bangsa (PBB).

Callamard merupakan penyidik kasus pembunuhan itu dalam perannya sebagai pelapor khusus untuk pembunuhan di luar proses hukum.

Elatr, yang berada di AS tempat dia mengajukan permohonan suaka politik, sedang berusaha untuk mengambil dua ponsel, iPad, dan laptop milik suaminya yang diyakini dimiliki oleh pihak berwenang Turki untuk membantu kasusnya.

“Penting untuk membuat semua orang yang terlibat dalam kejahatan mengerikan ini bertanggung jawab," katanya.

"Suami saya adalah pria yang damai. Saya percaya pada keadilan Amerika.”

Pembunuhan Khasoggi disebut berkaitan dengan MBS

Khashoggi, seorang kolumnis untuk Washington Post, dibunuh dan dimutilasi di konsulat Saudi di Istanbul pada Oktober 2018.

Beberapa badan intelijen AS menyimpulkan bahwa pembunuhan itu disetujui oleh putra mahkota Saudi, Mohammed bin Salman (MBS).

Namun tuduhan ini dibantah oleh MBS.

MBS menggambarkannya sebagai “kejahatan keji” dan “kesalahan … yang dilakukan oleh pejabat yang bekerja untuk pemerintah Saudi”.

Pemerintah Saudi telah menuntut 11 orang karena melakukan pembunuhan dan menjatuhkan hukuman mati kepada lima orang, meskipun hukuman mati kemudian dibatalkan.

Tahun lalu, penyelidikan bersama oleh Guardian dan mitranya dalam Proyek Pegasus mengungkapkan bukti baru bahwa klien NSO telah menargetkan Elatr beberapa bulan sebelum kematian suaminya, antara November 2017 dan April 2018.

Perangkat lunak Pegasus dapat mengubah telepon menjadi perangkat pengawasan, dengan mikrofon dan kamera diaktifkan tanpa sepengetahuan pengguna.

Pemeriksaan ponsel Android Elatr

Potongan gambar memperlihatkan Mashal Saad al-Bostani (berbaju hijau) bersama pelaku pembunuhan jurnalis Arab Saudi Jamal Khashoggi lain saat sampai di Bandara Istanbul, Turki, pada 2 Oktober.
Potongan gambar memperlihatkan Mashal Saad al-Bostani (berbaju hijau) bersama pelaku pembunuhan jurnalis Arab Saudi Jamal Khashoggi lain saat sampai di Bandara Istanbul, Turki, pada 2 Oktober. (Twitter via Daily Mirror)

Pemeriksaan forensik ponsel Android Elatr pada tahun 2021 menemukan bahwa dia telah dikirimi empat pesan teks yang berisi tautan berbahaya yang terhubung ke Pegasus.

Meskipun pemasangan yang berhasil tidak dibuktikan oleh analisis.

Aktivitas di ponsel sitaan Elatr selama periode dia berada dalam tahanan badan intelijen UEA setelah ditangkap di bandara Dubai pada April 2018 lebih lanjut menunjukkan bahwa upaya telah dilakukan untuk menginstal perangkat lunak pada waktu itu.

Seorang juru bicara NSO menolak tuduhan yang dibuat oleh Elatr.

"NSO telah berulang kali menyatakan bahwa teknologi kami tidak terkait dengan pembunuhan Jamal Khashoggi atau anggota keluarganya, termasuk Hanan Elatr," katanya.

Percaya hukum Amerika

Elatr mengatakan dia bertekad untuk menggunakan pengadilan AS untuk mendapatkan pengungkapan penuh tentang siapa yang berpotensi memata-matai suaminya dan orang-orang terdekatnya pada periode sebelum pembunuhannya.

Saat dia membangun kasus hukumnya, Elatr sedang mencari ponsel dan perangkat lain milik suaminya dan di Istanbul pada saat kematiannya, yang dia yakini dipegang oleh pihak berwenang Turki.

Hanan Elatr KHASOGGI
Hanan Elatr, istri jurnalis Saudi yang terbunuh, Jamal Khasoggi sedang mempersiapkan gugatan di Amerika Serikat terhadap pembuat spyware NSO Group

Upaya Randa Fahmy, penasihat hukum Elatr, untuk mengamankan perangkat dari kedutaan Turki di Washington gagal tahun lalu, dengan para pejabat bersikeras bahwa dia perlu membuat aplikasi hukum di Turki .

Namun, tekanan diberikan pada Gedung Putih untuk campur tangan menyusul keputusan pengadilan Turki untuk menangguhkan persidangan in absentia terhadap 26 warga Saudi yang dituduh melakukan pembunuhan, sebelum dipindahkan ke Arab Saudi .

Callamard mengatakan dalam sebuah pernyataan bahwa dia telah diblokir di masa lalu untuk mengambil telepon.

“Sebagai pelapor khusus PBB yang menyelidiki pembunuhan negara Saudi atas Jamal Khashoggi, saya menyadari sejak hari-hari pertama bahwa pihak berwenang Turki memegang telepon dan komputer Jamal sebagai bagian dari penyelidikan mereka," katanya.

“Dari awal penyelidikan saya, dalam pertemuan saya dengan jaksa, saya bertanya apakah mereka telah menyelidiki soal telepon atau komputer telah diretas tetapi tidak pernah mendapat jawaban kecuali bahwa itu 'sedang berlangsung'.

“Pada pertemuan terakhir saya dengan jaksa, saya menyarankan bahwa mungkin ahli lain, seperti di FBI, harus dibawa mengingat betapa sulitnya melacak dan mengidentifikasi spywares seperti Pegasus," terangnya.

"Namun mereka menolak atau menolak usulan tersebut," jelasnya.

Berita lain terkait dengan Jamal Khasoggi

Sumber: TribunSolo.com Tags Jamal KhashoggiWartawan Jamal KhashoggiIstri Jamal KhashoggiNSO Groupspyware PegasusPembunuhan Jamal Khashoggi Baca Juga 1. Putra Mahkota Saudi Disebut Aktor Pembunuhan Jurnalis Jamal Khashoggi, Parlemen AS Serukan Hukuman 2. POPULER INTERNASIONAL: Arab Saudi vs AS tentang Pembunuhan Jamal Khashoggi | Kata Pertama Archie 3. Arab Saudi Tolak Laporan Intelijen AS tentang Pembunuhan Jamal Khashoggi 4. Intelijen AS: Putra Mahkota Arab Saudi Setuju Penyelidikan Pembunuhan Jamal Khashoggi