Business

Advertisements

Kisah Tragis Hancurnya Bisnis Internet Era Tahun 2000 | Sejarah DotCom Bubble

Selamat Datang di NinoPedia.comKisah Tragis Hancurnya Bisnis Internet Era Tahun 2000Banyak berita terkait teknologi yang beredar belakangan ini, dimulai dengan rencana IPO perusahaan unicorn dan Decacorn Technology. 



Kisah Tragis Hancurnya Bisnis Internet Era Tahun 2000

Perusahaan teknologi peringkat jumbo pada euforia bank digital yang telah mendorong harga saham beberapa bank tinggi. 

Di sisi lain, kita juga disuguhkan dengan kenaikan harga kripto yang luar biasa di tahun 2020 hingga 2021. 

Banyaknya berita tersebut telah membuat kata digitalisasi menjadi magnet di pasar keuangan dan kripto. 

Saham industri digital telah menjadi sangat populer, seperti halnya proyek kripto, yang, dengan semua optimisme ini, tentu saja, benar-benar memajukan narasi teknologi masa depan.

Dalam diskusi ini saya ingin kita berpikir bersama tentang catatan sejarah euforia digital yang terjadi sekitar 20 tahun yang lalu, wah, itu sudah lama sekali bukan 20 tahun yang lalu? 

Ya, 20 tahun yang lalu ada gelembung spekulatif di saham Amerika yang menjalankan proyek teknologi internet dengan akhiran dot-com.

beberapa proyek yang dimulai saat itu dan bertahan hingga saat ini telah menjadi raksasa digital seperti amazon, google, ebay dan yahoo. tetapi ribuan proyek lain dianggap sebagai raksasa internet.

Pada akhirnya itu bangkrut dan tidak pernah mendengarnya lagi. Akibatnya banyak investor yang merugi karena terlalu banyak berspekulasi di dotcom.

Wow gimana cerita dot com bubblenya? 

Bagaimana bisa sedikit mirip dengan narasi saat ini? Saya akan ceritakan dari awal, begitulah cerita di tahun 90-an.

Internet tersedia untuk umum, kemudian web browser grafis pertama bernama Mosaic dirilis pada tahun 1993 dan yang lainnya diikuti dengan hadirnya browser lain seperti netspacer  Internet Explorer.

Pertumbuhan pengguna internet sangat pesat pada tahun 1990-an, hanya ada 2,6 juta orang di muka bumi ini yang memiliki akses internet.

5 tahun kemudian, pada tahun 1995, jumlahnya naik menjadi 44 juta dan naik lagi menjadi 412 juta pengguna. 

Pada tahun 2000 pertumbuhan ini sangat pesat, jauh lebih cepat dari pertumbuhan pengguna radio dan televisi ketika masih merupakan teknologi baru. 

Saat itu dunia memasuki tren generasi internet, kegemaran internet juga mendorong masyarakat untuk membeli komputer berdasarkan data Departemen Tenaga Kerja AS.

Kepemilikan komputer di rumah tangga/keluarga di Amerika Serikat meningkat dari 15% pada tahun 1990 menjadi 35% pada tahun 1997.

Komputer Sebagai Kebutuhan Pokok

Dan status komputer juga sudah mulai bergeser dari barang mewah menjadi kebutuhan pokok.

Pesatnya peningkatan jumlah pengguna internet dan semakin banyaknya rumah tangga/keluarga yang memiliki komputer.

Akhirnya menciptakan pasar baru yang siap menawarkan produk berbasis internet. menciptakan peluang bisnis baru bagi perusahaan dotcom di 95 netscape.

Perusahaan dotcom tersebut tercatat di bursa saham Amerika pada saat itu, sehingga banyak investor yang tertarik untuk membeli saham tersebut. 

Pada hari pertama listing di bursa Netscape, harga saham naik dari $28 per saham menjadi $58,25. peningkatan lebih dari 100% hanya dalam 1 hari perdagangan. 

Netscape, perusahaan dot-com yang pendapatannya kecil tapi tetap merugi, bisa memiliki market cap sebesar $2,9 miliar, keberhasilan IPO Netscape saat itu merupakan contoh perusahaan yang tidak menghasilkan laba harus dilakukan di agar sukses di pasar modal.

Peningkatan Pengguna Internet

Dulu dikira perusahaan bisa berkembang pesat di masa depan dengan peningkatan pengguna internet yang pesat.

Misalnya ya, pada akhirnya perusahaan pasti akan untung besar, jadi tidak masalah jika masih merugi. pada titik ini, orang-orang. 

Saya benar-benar terbuai oleh euforia teknologi baru. Banyak sekali perusahaan dotcom yang mengembangkan model bisnis yang lebih efisien dibandingkan bisnis tradisional, beberapa 

Contohnya seperti priceline.com

Ia menawarkan kursi pesawat yang tidak terjual, sehingga mereka menawarkan pesawat yang tidak dijual secara online dan masyarakat dapat menegosiasikan harga kursi yang tidak terjual. Pihak maskapai diuntungkan tentu saja karena kursi kosong dijual. 

Di sisi lain, masyarakat juga senang karena mendapatkan tiket dengan harga lebih murah. Ada juga globe.com, seperti Facebook di tahun 90-an.

Di mana orang dapat memiliki halaman profil mereka sendiri dan berinteraksi dengan orang-orang yang memiliki minat yang sama.

Ada juga cosmo.com yang memungkinkan pemesanan dan pengiriman barang, seperti makanan dan DVD. Beberapa perusahaan dotcom baru menggunakan dana dari VC dan investor untuk menutupi biaya operasional. 

Setelah itu, mereka berbondong-bondong ke pasar saham hanya untuk informasi lebih lanjut, saat itu suku bunga Amerika masih rendah.

Menurunkan pajak atas pendapatan investasi

Dan ada juga peraturan untuk menurunkan pajak atas pendapatan investasi, teknologi baru, euforia saham dot-com, suku bunga rendah, dan keringanan pajak. Untuk keuntungan modal, semua kondisi ini memicu spekulasi pasar saham.

Semua orang berlomba-lomba untuk membeli saham dot-com. Spekulasi tersebut semakin diintensifkan oleh peran media yang kerap membicarakan teknologi baru.

Hingga para analis ternama kerap mengungkapkan ekspektasi positif bahkan merekomendasikan untuk membeli saham di perusahaan dot-com. 

Memprediksi harga saham

Contoh seorang analis terkenal saat itu adalah Henry Bludget pada tahun 1998 ketika harga saham Amazon adalah $242 per saham. Bludget memprediksi harga saham bisa naik hingga $400 per lembar.

Tak lama setelah pernyataan bludget itu, saham Amazon naik dari $242 per saham menjadi $289 per saham hanya dalam satu hari. 

Bayangkan betapa hebohnya orang-orang tentang saham dotcom. Yang diinginkan orang saat itu antara membangun bisnis dotcom atau trading saham di perusahaan dotcom. 

Itupun banyak orang yang berhenti dari pekerjaannya dan menjadi pedagang atau spekulan saham. Soalnya potensi keuntungan dalam perdagangan saham dotcom saat itu sangat besar.

Banyak orang kaya baru yang mendapatkan uang dari perusahaan dotcom, baik itu dari bisnis dotcom atau dari perdagangan saham dotcom.

Pada Oktober 1999, analis Morgan Stanley Mery Meeker menemukan bahwa kapitalisasi pasar dari 199 perusahaan dotcom adalah $450 miliar. 

Sekedar gambaran, market cap IHSG saat ini Rp 7.000 triliun atau kira-kira setara dengan $480 miliar, luar biasa bukan? 

Bagaimana dengan kuitansinya? 

secara kumulatif, mereka tidak mendapat untung, mereka masih merugi 6,2 miliar dolar, p-rasionya negatif. Bagaimana cara menghilangkan fakta bahwa internet sedang booming saat itu? harus beruntung.

Jadi sekitar waktu itu, perusahaan dotcom menghasilkan $10 per pelanggan, tetapi biaya akuisisi adalah $60 hingga $80. 

Perusahaan dotcom sangat mementingkan pemasaran dan akuisisi pelanggan baru. Puncak pesta pembakaran uang perusahaan dotcom adalah selama superbowl pada Januari 2000, ketika 21 ruang iklan diisi dengan iklan perusahaan dotcom. 

Masing-masing dari mereka membayar sekitar $ 2,2 juta per ruang iklan, yang berlangsung rata-rata setengah menit, meskipun perusahaan merugi menghabiskan $ 2 juta untuk iklan 30 detik di acara Superbowl pada tahun 2000.

Itu juga harga saham dotcom yang mencapai puncaknya, ketika indeks saham Nasdaq naik 582% dari Januari 1995 hingga Maret 2000. 

Spekulasi dan euforia tentang teknologi baru. Pada akhirnya, ini membuat saham dot-com menjadi sangat mahal, jauh melampaui nilai intrinsiknya. 

Di sinilah lucunya, analis di Wall Street juga membuat rekomendasi untuk menunggu atau bahkan mengurangi posisi di saham dot-com. Pasalnya, harga saham tersebut sangat mahal. 

Apa yang terjadi? penjualan saham dotcom.

Menurut hukum ekonomi, jika banyak yang menjual tetapi tidak ada yang mau membeli, maka harganya akan turun. 

Saham Dotcom yang tidak memberikan keuntungan dalam jangka panjang telah mengalami penurunan besar karena promosi penjualan yang cepat dari investor.

Investor ritel dan institusi, indeks Nasdaq turun sekitar 75% dari Maret 2000 hingga Oktober 2002, dengan triliunan dolar hilang. 

Segera setelah orang kehilangan uang mereka, perusahaan dotcom mulai mengajukan kebangkrutan dan likuidasi, seperti Pets.com, Webvan, Boo.com, dan eToys.

Ada juga perusahaan yang diambil alih di beberapa titik, di sisi lain tentu juga perusahaan yang berhasil bertahan selama dot-com bubble. 

Nah, beberapa perusahaan yang berhasil bertahan adalah raksasa teknologi yang sangat sukses saat ini. misalnya seperti amazon, ebay, etrade, microsoft, qualcomm dan juga cisco. 

Seiring waktu, mereka telah mampu membuktikan bahwa bisnis yang mereka bangun memiliki nilai nyata dan dapat menguntungkan, bahkan sekarang saham teknologi mendominasi kapitalisasi pasar di S&P 500 lebih dari 25%.

Kembali ke situasi saat ini, mungkin semua bentuk proyek digital saat ini adalah fase yang harus kita lihat dari segi sejarah bahwa ketika euforia terjadi akan banyak proyek yang terkesan positif.

Namun pada akhirnya akan tiba saatnya untuk buktikan itu. Proyek digital mana yang benar-benar serius digarap dengan sistem manajemen yang baik dan proyek mana yang hanya spekulasi sementara di tengah euforia perusahaan dot-com 20 tahun lalu.

Kesimpulan

Itulah Pembahasan Mengenai Kisah Tragis Hancurnya Bisnis Internet Era Tahun 2000 - Begitu banyak narasi investor fundamental yang saling bertentangan yang dianggap ketinggalan zaman.

Bahkan kemudian ajaran Benjamin Graham dan Warren Buffett dianggap tidak relevan dan terlalu kuno, tapi apa kenyataannya? 

Setelah gelembung dot-com pecah dan krisis global 2008, Warren Buffett justru semakin kaya dan menjadi orang terkaya nomor 1 dunia di tahun 2009. 

Semoga cerita ini bisa menjadi cerminan sejarah yang baik bagi kita semua.

Share:

Latest Post

Random Posts

Trending

Text

Baca Juga :

About US

Label

Arsip Blog

Featured Post

Cara Masuk Ke Hp Oppo Yang Terkunci Berikut Penjelasannya | NinoPedia.com

cara baca hp oppo yang terkunci NinoPedia.com - cara masuk hp oppo yang terkunci 3 Cara masuk Pola HP OPPO...